Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan – Mi instan adalah mi yang sudah di masak terlebih dahulu dan di campur dengan minyak, dan bisa di persiapkan untuk konsumsi hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu – bumbu yang sudah ada dalam paketnya.

Harganya murah, di masaknya mudah, plus enak pula rasanya. Gak heran, mi instan jadi kegemaran banyak orang di berbagai belahan dunia. Namun, sayangnya makanan ini minim nutrisi dan banyak bahan tambahan pangan.

Mengonsumsinya terlalu sering gak cuma akan bikin pola makan kamu tidak seimbang, tetapi juga dapat menimbulkan berbagai dampak buruk bagi kesehatan seperti Deposit IDNPlay yang di jelaskan  di bawah ini.

1. Hipertensi

markus winkler 57edibtulbw unsplash 1b2ce4d0b5137b4ef4109d950aad0894 - Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Di balik rasa gurihnya, bumbu mi instan tinggi kadar natrium (garam). Melansir The Street, dalam satu bungkus mi instan mengandung lemak sebanyak 14 gram dan 1.580 miligram natrium. Padahal, berdasarkan rekomendasi Badan Kesehatan Dunia (WHO), konsumsi natrium tidak boleh lebih dari 2.000 miligram per hari.

Ada berbagai risiko penyakit akibat asupan garam terlalu tinggi, salah satunya hipertensi. Sebuah penelitian di Korea Selatan, sebagai salah satu negara konsumen mi instan terbanyak di dunia, yang terbit dalam jurnal Nutrition Research and Practice melibatkan 5.018 laki-laki dan perempuan berusia 40-69 tahun, tanpa riwayat hipertensi.

Hipertensi terjadi jika tekanan darah sudah melewati batas normal, yakni apabila tekanan sistolik telah melebihi angka 140 mmHg dan tekanan diastolik lebih dari 90 mmHg.

Setelah mengamati pola makan para partisipan, di temukan adanya hubungan antara konsumsi mi instan dengan risiko hipertensi, terutama bagi para perempuan. Di ketahui, perempuan yang makan mi instan sebanyak lima porsi atau lebih dalam seminggu berisiko 2,3 kali lebih tinggi terkena hipertensi. Duh!

2. Diabetes

matt chris pua vqqjetpbmmm unsplash c0c15144cdba16a4aa5ae7b3545c7887 - Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Karbohidrat berperan penting sebagai sumber energi. Hanya saja, jenis karbohidrat pada mi instan adalah karbohidrat sederhana, sehingga dapat menyebabkan peningkatan kadar gula darah dalam waktu cepat, memicu terjadinya resistansi insulin, yang kemudian meningkatkan risiko diabetes.

Penelitian yang di muat dalam The Journal of Nutrition melibatkan 10.711 orang dewasa di Korea Selatan. Para peneliti mengamati pola makan tradisional, pola makan tinggi asupan daging dan makanan cepat saji, serta kebiasaan makan mi instan, dengan risiko sindrom metabolik.

Lewat hasil pengamatan, di ketahui bahwa pola makan tradisional Korea Selatan (tinggi asupan nasi, ikan, sayuran, buah-buahan, dan kentang) berhubungan dengan penurunan tekanan darah dan obesitas abdominal (lemak perut berlebih).

Sementara itu, pola makan tinggi daging dan makanan cepat saji di kaitkan dengan peningkatan obesitas abdominal, tingginya kolesterol jahat atau low-density lipoprotein (LDL) dan trigliserida, dan penurunan tingkat kolesterol baik atau high-density lipoprotein (HDL).

Dari ketiga pola makan, hanya kebiasaan makan mi instan yang berhubungan dengan meningkatnya risiko sindrom metabolik, terutama bagi perempuan.

Melansir laman Harvard TH Chan School of Public Health, yang di maksud dengan sindrom metabolik adalah kelompok faktor risiko, termasuk di dalamnya obesitas, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, gula darah tinggi, yang semuanya itu akan meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes.

3. Sakit kepala

3 0f9b21527fae49acb18f02de705afd9c 963dc532ca6a7af7a62d8578c44a1a44 - Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Melansir Verywell Health, jenis bahan tambahan pangan seperti monosodium glutamat (MSG) serta senyawa nitrat, di ketahui dapat memicu sakit kepala atau migrain. Penggunaan MSG biasa di temui pada makanan cepat saji, mi instan, dan jenis pangan dalam kemasan (misalnya makanan kalengan).

Sementara itu, senyawa nitrat lebih banyak di temukan pada produk daging olahan seperti bakso, nugget, atau daging asap.

Walaupun mengonsumsi MSG ini aman, tapi bagi sebagian orang yang sensitif terhadap MSG, mengonsumsinya sedikit saja sudah bisa memicu sakit kepala.

4. Risiko kerusakan organ

4 0f9b21527fae49acb18f02de705afd9c 7a843825cd7b6f32de132e608f9d45be - Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Layaknya pangan olahan, mi instan juga menggunakan berbagai bahan penguat rasa serta pengawet. Di antaranya butylated hydroxyanisole (BHA) dan tertiary-butyl hydroquinone (TBHQ).

Mengutip laman TheHealthSite, kedua jenis senyawa tersebut biasa di gunakan pada mi instan untuk mencegah produk dari kerusakan, sehingga bisa meningkatkan umur simpan. Namun, penggunaan rutin dari kedua bahan pengawet ini dapat menimbulkan masalah kesehatan.

Hasil studi tahun 2005 yang di terbitkan di jurnal Drug Metabolism and Disposition memperingatkan bahwa paparan TBHQ dalam jangka waktu yang lama, bisa bersifat karsinogenik (menyebabkan kanker), dapat menyebabkan asma, rasa cemas, diare, serta berdampak buruk bagi lever dan organ reproduksi.

Mengutip Healthline, pada beberapa orang yang terpapar TBHQ juga bisa mengalami gangguan penglihatan. Hasil studi lain yang di muat dalam jurnal Food Chemistry menemukan bahwa jenis bahan pengawet ini dapat menimbulkan kerusakan pada DNA.

Sementara itu untuk BHA, pengawet ini termasuk dalam daftar senyawa kimia yang kemungkinan dapat mengganggu fungsi endokrin. Sistem endokrin merupakan sekumpulan kelenjar yang berfungsi menghasilkan hormon, sehingga gangguan pada sistem ini dapat memicu berbagai masalah pada perkembangan tubuh, sistem imun, sistem saraf, dan sistem reproduksi.

5. Penyakit jantung

5 0f9b21527fae49acb18f02de705afd9c d184f3ea35a2f3d006614d857de664b2 - Dampak bagi Kesehatan Tubuh Bila Suka Makan Mie Instan

Risiko lain yang dapat di timbulkan dari seringnya makan mi instan adalah penyakit jantung. Sebuah studi yang terbit dalam jurnal Nutrition Research and Practice melibatkan 3.397 mahasiswa dan mahasiswi berusia 18-29 tahun. Mereka di minta untuk melakukan pemeriksaan kesehatan.

Setelah itu, para mahasiswa tersebut di beri pertanyaan mengenai rata-rata konsumsi mi instan selama satu tahun sebelum di lakukan survei.

Hasilnya, terdapat kaitan antara banyaknya konsumsi mi instan terhadap faktor risiko kardiometabolik yang dapat menyebabkan penyakit jantung. Para mahasiswa yang makan mi instan setidaknya tiga kali dalam seminggu memiliki faktor risiko kardiometabolik, yakni kadar trigliserida, tekanan darah diastolik, dan kadar gula darah, yang lebih tinggi, di banding mereka yang mengonsumsi hanya satu porsi atau kurang mi instan dalam sebulan.

Meski punya banyak risiko kesehatan, tetapi bukan berarti kamu tak boleh sama sekali makan mi instan. Mengutip laman Harvard TH Chan School of Public Health, menurut Frank Hu. Profesor nutrisi dan epidemiologi di institusi tersebut. Makan mi instan sekali atau dua kali dalam sebulan boleh saja. Namun, yang akan jadi masalah adalah kalau mengonsumsinya beberapa kali dalam seminggu.

Jadi, buat para pencinta mi instan, mulailah untuk mengerem konsumsinya. Mengingatnya banyaknya penyakit yang di timbulkan, sebaiknya prioritaskan pola makan sehat bergizi seimbang. Dan optimalkan dengan olahraga teratur, tidur cukup, dan mampu mengelola stres dengan baik.

Comments are closed.